Ingat Lagi Pelakon Comel Kabhi Khushi Kabhi Gham Ini? Selepas 15 Tahun, Ini Dia Sekarang!

Serantau

Mesti korang pernah tengok Kabhi Khushi Kabhi Gham kan? Ingat tak korang kat budak comel ini? Walaupun sekadar memegang watak kecil, namun kehadirannya sebagai anak kepada Anjali Sharma (Kajol) dan Rahul Raichand (Shah Rukh Khan), Krish Raichand agak sukar untuk diabaikan menerusi keletahnya yang seringkali mencampakkan dialog klasik “Take a Chill Pill” kepada ibunya. So apa yang menarik sangat tentang ‘Krish’ ini?

Tiada yang menarik pun… kecuali 15 tahun selepas filem itu dikeluarkan, dia telah membesar menjadi seorang jejaka kacak yang menggiurkan hati ramai wanita seluruh dunia!

Dikenali sebagai Jibraan Khan, paras rupanya membuatkan gadis-gadis berpusu melontarkan komen memuji ketampanannya.

Jibraan bekerja sebagai seorang jurulatih di studio tarian Shiamak Davar, dimana dia juga merupakan seorang pelajar beberapa tahun lalu.

Kini, dia merupakan seorang guru tarian bertauliah dan telah menguasai pelbagai bentuk tarian.  Dia juga memiliki sebuah studio tarian dan mengajar kanak-kanak dan remaja gaya tarian.

Menerusi pantauan admin juga, kelihatan seolah Jibraan ni seorang gym freak, dan mungkin juga  narsisistik… eh? Yelah, mana taknya,  banyak pulak gambar dia ber-selfie’, tayang-tayang otot sejak dah sado ni kan.

Well, tak boleh nak salahkan dia pun, memang dah helok!

Sumber: Jibraan Khan

The following two tabs change content below.

Rambut Dreadlock & Pakai Jeans Ketat Jadi Imam, Netizen Terkejut Dengar Bacaan Lelaki Ini

[unable to retrieve full-text content]

Aku Ditipu Abang K-Pop! – Duit Gadis Singapura Hilang Lebih 40 Ribu Ringgit Dek Kasihankan Kisah Sedih Jejaka Korea

Seorang wanita dari Singapura berkongsi kisah di mana dia telah ditipu lebih 13 ribu dollar Singapura (RM40 ribu). Dia telah ditipu oleh seorang jejaka muda berusia 20 tahun yang berasal dari Korea Selatan. Pada awalnya, lelaki itu menceritakan kisah yang kononya sedih. Mangsa yang kasihan nekad untuk pinjamkan wangnya kepada suspek.

Saya ada cerita menarik untuk saya kongsikan di sini. Seorang lelaki Korea yang bernama Kwan Soon Ho, Taylor (nama Kristiannya) adalah “Orang Yang Dikehendaki” di Korea Selatan sekarang. Kedua-dua Pegawai Polis Korea dan Pegawai Imigresen Korea sedang mencari dia kerana dia tidak hadir dan tidak mahu sertai latihan ketenteraan Korea Selatan (di Korea, melarikan diri dari latihan tentera adalah sesuatu kesalahan besar) dan dia juga ingin meninggalkan negaranya, ketika saya berada di kampung halamannya di Incheon, Korea Selatan, dia juga merompak saya dan mencuri wang tunai 3,000,000 won (SGD $ 3,750) dalam dompet saya dan sekarang lelaki ini telah melarikan diri. Di Singapura, saya telah meminjamkan SGD $ 10,000 kepadanya kerana dia berbohong kepada saya, dia perlu menjalani pembedahan jantung dan hati, dan dia juga memberitahu saya dia perlu melangsaikan hutang rakan-rakan Koreanya, Saya telah memeriksa dengan rakan-rakannya, tapi satu sen pun Kwan Soon Ho tak bayar kepada kawan-kawannya. Dan mereka membuat laporan polis terhadapnya di Korea. Tahu tak? Saya tak boleh cakap dan faham bahasa Korea dengan baik, ibu bapa Kwan Soon Ho adalah orang yang bawa saya ke balai polis minta saya untuk buat laporan polis dan menyaman anak mereka sendiri. Ibu bapanya juga belikan saya makanan, bawa saya tinggal di apartmen mereka. P / S. Malah di Incheon, kampung halamannya sendiri, tak ada orang yang menyukainya. Dia tak ada kawan di Incheon kerana dia berhutang hampir semua kawannya dan dia mempunyai banyak bank, hutang kad kredit yang perlu dibayar. Dia berhutang kira-kira 200,000,000 won di Korea. Dan sekarang dia mencuri 3,000,000 won saya dan dia hilang dan ingin melarikan diri dari negaranya. Sekiranya ada yang melihatnya di Korea, Singapura atau di mana-mana sahaja, sila hubungi dan laporkan kepada pegawai polis Korea dan pegawai imigresen dengan segera di +82 032-363-6802 atau +82 032-541-3863. Bantu saya like dan share dengan orang lain. Terima kasih.

[VIDEO] Viral Pencuri Di Daerah Madura Indonesia Dibakar Hidup-Hidup?

Kini Trending

Seorang lelaki dibakar hidup-hidup kerana didakwa mencuri di daerah Pamekasan, Madura, Indonesia. Kejadian yang dikatakan berlaku semalam, 4 Julai 2017 jam 10.20 malam waktu tempatan. Lelaki itu ditangkap dan dipukul sebelum dibakar hidup-hidup. Ngeri betul admin tengok video ni.

Tidak ada info yang lebih mendalam berkenaan kes ini. Tapi Sebelum ini ada juga kes seperti ini di daerah yang sama. takut pulak admin. Even bukan pencuri.

Kredit : Ani Sumiati

Warga Malaysia Ini Pergi Ke Tempat Kebakaran Grenfell Tower London, Ini Yang Berlaku & Beliau Lihat..

Serantau

Sehingga kini 12 orang disahkan terkorban dalam tragedi kebakaran apartmen kediaman Grenfell Tower di London. Angka kematian bagaimanapun dianggarkan meningkat rentetan usaha menyelamat yang sedang giat dilakukan.

Disebalik tragedi ini, banyak cerita tertumpu kepada tindakan penghuni Muslim yang sedang bersahur membantu mengejut penghuni lain agar segera menyelamatkan diri. Seorang warga Malaysia yang berada berdekatan tempat kejadian, Hanan Mikhael Azman menceritakan pengalaman yang dilaluinya sendiri.

Selepas Dirogol Pemandu Teksi & 2 Penumpang Lain, Wanita Ini Terpaksa Jumpa 2 Doktor Kerana Tak Percaya Anaknya Telah Tiada

Isu & Kontroversi

Gang-rape atau rogol berkumpulan adalah satu perkara yang sering berlaku di negara India. Tidak hairanlah kalau ramai dalam kalangan wanita dan anak gadis di sana hidup dalam ketakutan kerana jenayah sebegini sering menghiasi dada-dada akhbar di India.

Ini salah satu kisah sedih seorang ibu muda berusia 19 tahun yang dirogol oleh 3 lelaki tak dikenali ketika dia menaiki teksi bersama bayi perempuannya yang berusia 8 bulan. Lebih pilu apabila bayinya itu mati dalam dakapannya. Dia seakan tak percaya sampai dia terpaksa berjumpa dua orang doktor untuk mengesahkan kematian anaknya itu. Sungguh tragis!

Menurut Times of India, pada malam 29 Mei lalu mangsa dalam perjalanan untuk ke rumah mertuanya selepas berlaku perselisihan faham dengan jirannya. Dia yang bimbang dengan keadaan di kawasan itu meninggalkan rumah bersama-sama anaknya memandangkan suaminya juga bekerja di luar kawasan ketika itu.

Pada awalnya, mangsa tumpang sebuah lori. Tapi dia terpaksa ubah fikiran untuk menaiki teksi disebabkan pemandu lori itu mabuk teruk dan sudah mula menyentuhnya. Mangsa kemudiannya menahan sebuah teksi ‘kongsi’ yang di dalamnya sudah ada 2 penumpang. Perjalanan diteruskan seperti biasa sehinggalah tiba di Plaza Tol Kherki Daula, pemandu teksi membuat u-turn secara tiba-tiba.

Dua penumpang tadi juga mula melakukan gangguan seksual terhadapnya. Bayi mangsa mula menangis tapi itu membuatkan mereka lebih agresif.

Selepas beberapa minit buat pusingan U, pemandu berhentikan teksi dan berkata kepada salah seorang lelaki dalam teksi, Hari, bawa makanan tu.

Mereka kemudian memandu ke sebuah kawasan gelap dan sunyi di mana mangsa diheret keluar dari teksi. Salah seorang dari suspek merampas bayi mangsa dan menutup mulut bayi dengan tapak tangannya untuk menghentikan tangisan anak kecil itu. Suspek bergilir-gilir merogol mangsa di situ. Mereja juga bergilir-gilir memegang dan menutup mulut bayi itu. Bila selesai, salah seorang lelaki melemparkan bayi ke pembahagi jalan.

Saya menjadi tak sedar diri ketika itu. Apa yang saya ingat adalah melihat kepala anak saya terhentak ke pembahagi jalan.

Mangsa yang masih kebingungan terus mendakap bayinya dan berjalan kaki sehingga menghampiri sebuah kilang untuk minta bantuan pengawal keselamatan di situ. Sebaik saja matahari terbit, pengawal keselamatan kilang itu membantu mangsa mendapatkan teksi untuk menghantar mangsa ke rumah mertuanya. Saat itu dia hanya memikirkan keadaan bayi perempuannya yang kaku. Dia langsung tak fikirkan tentang dirinya.

Setibanya di rumah mertua, mangsa dan bapa mertuanya bergegas berjumpa doktor dan sayunya hati bila diberitahu anaknya telah meningal dunia. Namun, mangsa tidak yakin. Dia dan bapa mertuanya menaiki keretapi dari Gurugram ke Tughlakabad untuk bertemu dengan doktor lain. Tapi keputusan tetap sama. Bayi perempuannya disahkan mati. Mangsa akhirnya pulang ke Gurugram dan membuat laporan polis.

Saya sangat sedih atas kematian anak perempuan saya dan tiba-tiba isteri saya beritahu mengenai kes rogol itu. Saya mahu polis membuat tangkapan dengan segera.

Lakaran wajah perogol-perogol dan pembunuh bayi perempuan. Kejam sungguh! Sudahlah dirogol ibu, anaknya pula dibunuh.

Kredit : Times of India

Moga Allah Tinggikan Darjat Kita Di Syurga – Meninggal Dunia Ketika Berlatih, Ini Mesej Terakhir Tiote

Serantau

Bagi peminat bola sepak Liga Perdana Inggeris, nama Cheick Tiote ternyata tidak asing lagi buat mereka. Tujuh tahun bermain bersama pasukan Newcastle United, berita sedih menyelubungi semua apabila pemain tersebut disahkan meninggal dunia semalam setelah pengsan ketika menjalani latihan bola sepak.

Kematian pemain beragama Islam berasal dari Ivory Coast itu mengejutkan orang ramai. Seorang pengguna Twitter Yusuf AbuBakar, rakan allahyarham berkongsi mesej perbualan terakhir mereka yang sangat menyayat hati.

Menerusi perbualan Whatsapp tersebut Tiote sempat mengatakan sesuatu. Antara kata-katanya “moga Allah tinggikan darjat kita di Syurga, bukan di dunia” dan “dunia akan berakhir/hanya sementara namun syurga kekal selamanya/tidak akan berakhir”.

Tidak sangka mesej ini bagaikan petanda allahyarham akan pergi buat selamanya. Tiote dikatakan meninggal dunia kerana serangan jantung.

Sumber : Twitter